TenTanG Aku

My Photo
Lasykar Langit dan Bumi
I declare myself as an Observer; I love to watch the 'actor' in the real world... Their characters obviously different from one to another... Then I usually questioning myself, do I look like just like them? Maybe I just can't fit to voice what I feel inside, but this is the place where my fingers start to dance (variety dance styles), dance with the musics created by my mind... if I can't reach the stars above us, just let the stars shinning in my page... Here I am a 'lasykar', fight for myself...
View my complete profile

Tuesday, December 8, 2009

Aku dan Dia Saja



Lately, my life was so challenging. Sometimes I almost give up. Berat sangat2 yang aku rasakan. Bukan aku tak mampu, Cuma aku tak jangkakan ia akan menimpaku. Namun aku pasti mencari jalan yang terbaik untuk ‘meneutralkan’ kembali keadaan aku.

Salah satunya mencari seseorang untuk aku luahkan rasa yang terbuku di dalam hati. Sekiranya tiada siapa yang sudi mendengarnya, pasti aku bermonolog sendirian dalam duniaku yang sepi. Adakalanya aku menangis sendiri kerna berat beban yang aku pikul sendiri. Kesudahannya aku tetap redha, kerna aku sentiasa yakin akan ujian Allah ke atas diri aku. Pasti ada hikmah, ya ada hikmah.

Raya Qurban yang lepas aku tidak pulang ke kampung kerana cuti yang terlalu pendek, dan juga masalah kewangan yang paling selalu menyempitkan aku. Thanks kepada Manz kerana sudi menemani aku sepanjang ‘percutian’ itu. I really push myself to release my tense to the max. lepas solat Jumaat hari tersebut. Kami bercadang jalan2 ke Carrefour. Dah puas ‘window shopping’ kami menuju ke Wangsa Walk, sebab aku tak pernah sampai lagi ke sana. Tertiba aku terlihat ‘Superstar’, terdetik aku untuk masuk ke sana, dan Manz juga bersetuju.

Oh ya, terlupa pulak ‘Superstar’ tu merupakan tempat karaoke dekat Wangsa Walk. Terasa lama dah aku tak melalak. Teringin nak menjerit semahunya. Yang pasti kami memang berpuas hati dengan semua lagu yang kami nyanyikan, seperti nak menambah jam untuk karaoke lagi. Tapi cukuplah satu jam sahaja kerana risau suara akan lari meninggalkan kami pulak nanti huhu

Selepas ‘menyumbangkan’ suara. Kami bergerak ke V2. Cyber cafĂ© di kawasan tempat tinggal aku. Aku ajak Manz untuk bermain game Left 4 Dead (lebih kurang seperti Counter Strike, tapi lebih kepada Zombie characters). Manz kali pertama bermain games ini agak kekok tetapi dia suka. Haha memang puas aku melepaskan tension aku dengan berlaku ‘kejam’ ke atas zombie2 tersebut. Sekali lagi aku berterima kasih kepada Manz kerana ada bersama aku. Yeay! We rock our world!!

2 KriTik:

Penapenis said...

dia itu siapa sebenarnya.. hehehehe

Lasykar Langit dan Bumi said...

haha jangan fikir yang bukan2 penulis haha Dia itu adik kandung hamba huhu caya x?? hehe

ViSiT ViA Da LiNe